Friday, March 11, 2011

Kisah Lapuk Darjah Enam !


"vid ini menampilkan SHILAdan juga LISA SURIHANI semasa mereka berjiwa remaja. yYASMIN HANI pun ada kot. hehe"

yo ! yo ! wassup ?! wassup yo ! whaaaattttsssuuuppp..?!”

Ini kisah darjah enam aku. Aku tak suka cerita benda lama. Tapi ini kisah darjah enam aku. Aku malas nak ingat benda lama. Tapi ini sekali lagi kisah darjah enam aku. Aku malas nak taip cerita budak mentah ini. Tapi ini kisah darjah enam aku. Kisah darjah enam aku ! bukan siapa-siapa. Bukan engkau dan engkau. Tapi perihal aku dan mereka, yakni KAMI ! inilah kisah darjah enam aku.

Aku dibesarkan biasa saja. Aku dibesarkan sederhana saja. Aku dibesarkan dengan penuh rasa gelodak jiwa. Aku dibesarkan dengan suatu famili yang besar. Aku dibesarkan ditingkat atas rumah itu. Di tingkat atas rumah itu. Aku dibesarkan biasa-biasa saja ! tapi ini kisah lapuk darjah enam aku. Kisah mentaliti rendah dari paras lutut. Kisah kanak-kanak cetek akal yang celik mengerjakan arus. Yang celik hendak mencari identiti. Yang juga celik mengejar sesuatu al-kisah duniawi. Tapi ini kisah darjah enam aku !

Ada apa dengan kisah darjah enam aku.? Tanya pada aku, ada apa.? Haish. Ia sebuah kisah mencari identiti yang membentuk aku sekarang tetapi berubah mengikut peredaran CITARASA zaman. Kisah darjah enam aku ada banyak. Terlalu banyak. Cuma di sini yang ingin dikupas hanyalah tentang pendengaran ! tentang rasa mengikuti sesuatu yang baru (urban). Ia berkenaan dengan muzik. Hah! Sekali lagi dengan muzik. Pejam celik pejam celik bangun tidur makan minum dan BERAK, semuanya tentang muzik. Ada orang berkata (bukan kepada aku), “kau jangan cerita pasal muzik dengan dia”. Hah, aku hanya pandang sinis saja pada orang itu.

Masih ingat lagi dengan fenomena Ruffedge.? Haha (gelak sinis nak terkencing). Ini kisah darjah enam aku. Ruffedge (haha, gelak lagi). Fenomena “tipah tertipu”. Fenomena yang meresap ke dalam ‘kanak-kanak muda’ seawal pemikiran darjah enam ini. Fenomena yang membentuk sekumpulan kanak-kanak muda untuk manjadi sang ‘penGILAi’. Seakan dan seumpama mereka ini dirasuk satu syaitan untuk terus berkata dengan laju selaju-lajunya mengikut alunan irama yang kadangkala HIP dan kadangkala HOP ! ini HIP!HOP! rap sana rap sini, RAPsody.? Sampaikan dalam kelas pun sibuk duduk terhangguk-hangguk menghafal lirik tipah tertipu ini. Apa kisah ni.? Semua orang dengan kertas. Semua orang dengan ayat yang berjela-jela batu nautika panjangnya. Semua orang dengan kertas putih dengan tulisan yang panjang sepanjang tiga helai muka surat.? (mana mungkin dengan tiga muka surat. Aku kelentong je tu!)
Baiklah ini kisahnya. Maka dudukkanlah buntut engkau dan kakukanlah mata engkau pada ini ! pada kisah darjah enam aku ! kisah yang berlatarkan bilik darjah. Sebenarnya bukan bilik darjah, tapi bilik tayangan. (kelas budak-budak pandai cerdik molek dengan nama aku yang tak layak tersenarai dekat situ sebernarnya!). dimulakan dengan latar masyarakat yang normal iaitu, sekumpulan kanak-kanak muda yang perihatin kepada situasi muzik sekeliling. Siapa nama mereka.? Aku sudah lupa. Terlalu tualah sekarang katakan.

Siapa dia Yusman (bukan nama sebenar).? Atau nama glamor zaman kanak-kanak tadikanya, U-Man, yang juga pernah dipertikaikan tentang cita-citanya sebagai pemain bola sepak.?! (cek nak komen sikit, muka hang ada macam Syafiq Rahim sikitlah, haha). Siapa dia Hilmie (bukan nama sebenar).? Anak cikgu Hasnora (kalau tak silap akulah) ketua pengawas darjah enam aku ! satu-satunya kanak-kanak muda yang memiliki wajah seperti, babyface (ya lah, kanak-kanak lagikan, semua ada nilai ke-kiyut-an masing-masingkan, tapi waktu itu, dialah Cham-pai-yon!) aku dah tak dengar apa sebarang khabar berita lagi semenjak dia diterima masuk ke sekolah sains ! selamat Berjaya kawan (hah!). siapa dia Nizam.? Atau namanya di fesbuk, Nizam Selangor (bukan nama sebenar, aku dapat tahu, dia malu nak mengaku dia stay kat Pahang, merah kuning didada bro ! kita serupa, haha) dan dialah satu-satunya yang aku rasa berperwatakan ala Mr.Bean.?! haha, jangan marah, Rowan Atkinson itu genius, sama macam kau sahabat !

siapa dia Hairul Azizul (bukan nama sebenar).? Satu-satunya sahabat, kawan, teman, aku yang mempunyai masalah kronik sakit buah pinggang seawal umur 13tahun ! (peringatan : kau jangan tinggalkan aku lagi, lebih kurang 3minggu, aku rasa macam 3bulan, tanpa kau kat sebelah aku masa form1, aku jadi seorang yang bisu ! semua orang Nampak aku seperti seorang yang penakut). Ironinya, kami berdua ada sejarah tentang masa, dan nombor. Iaitu al-kisal angka, satu (1). Satu, ya, aku kenal dia semasa darjah satu (1), rapat dan berkawan. Selepas darjah satu (1), kami berenggang sedikit, tapi masih lagi kawan. Aku pemakai jersi bernombor dua belas (12), dan dia pemakai jersi nombor satu (1). Masih ada lagi kaitan angka satu (1) kan.? Dan kami menjadi rapat semula semasa form/tingkatan satu (1). Rapat seperti tidak lengkap kalau dipisahkan. Mari belajar ilmu hisab sikit dengan aku (walaupun semua orang tahu aku benci ilmu hisab!), satu (1) adalah angka untuk kami. Dua belas (12) tolak (-) satu (1) sama dengan (=) sebelas (11), maka angka satu adalah keramat bagi kami ! dan lagi sedikit, masa form1, umur kami adalah tiga belas (13). Jadi, dua belas (12) tambah (+) satu (1) sama dengan (=) tiga belas (13). Masih ada kaitan dengan angka satu (1) bukan.?

[P/S : jangan salahkan aku kalau ada yang tak faham perkiraan aku, kerana aku benci ilmu hisab !]

siapa dia Ulik.? Atau namanya Kholidi Sobri (bukan nama sebenar, haha, aku dengar, sejak aku meninggalakan dia dan mereka, beberapa tahun lepas, dia sudah menjadi mat rempit berjaya sekarang(?), haha). Apa kisah sekarang pun aku dah tak dengar dah pasal dia. Siapa dia Juazizan.? Atau namanya yang famous sekarang, JeJu (bukan nama sebenar,adaptasi fanatik Korea, hidup Pulau JeJu ! haha). siapa dia Aiman.? Atau nama barunya, Aiman Laroo (bukan nama sebenar) atau Aiman heheboy (difesbuk, bukan nama sebenar, wakakaa~). Sedikit cerita tentang Aiman (sebab antara mereka semua ini, aiman adalah orang yang paling terkini aku jumpa setelah semua sibuk dengan mengira tumbesaran masing-masing, terima kasih PLKN, haha). Aiman adalah seorang pemain gitar yang tersangat-sangatlah profesialnolnya, (haha). Percayalah, dia boleh bermain gitar dengan hanya menggunakan gitar yang hanya mempunyai satu string saja, SATU STRING tu beb ! tapi dengan syarat, dia mesti baring di atas katilnya. (wakakaa~) Dan satu stringnya itu berdiameter, satu sentimeter (1cm). bhahahahaax, bapak giler besar string ! (sekali lagi, terima kasih PLKN!)

lagi siapa lagi eh yang terlibat dengan kisah darjah enam aku eh.? Siapa dia Naim.? Siapa dia Sufi Sufian (bukan nama sebenar).? Kedua-dua mereka ini umpama fanatik kepada manga ataupun permainan komputer. Mungkin kepada Dragon ball, mungkin kepada King of Fighter, mungkin kepada Street Fighter, dan mungkin juga kepada game, POKEMON! Haha. Naim last sekali aku jumpa pada tahun 2008 kot. Entahlah. Yang pasti aku jumpa dia dekat masjid ! Sufi pula, aku dengar cerita dia ada masuk teknik. Teknik Bentung kalau tak silap aku. Aku dengar cerita dia dah macam tak betul sikit dah masa itu. Belajar pun nak taknak je. Ada masalah kot, entahlah. Tapi itu cerita aku dengar masa bersekolah dahulu. Sekarang mungkin berbeza, mungkin. Siapa Kamil (bukan nama sebenar).? Yang aku ingat adalah situasi di padang latihan bola baling untuk peringkat daerah. Di mana jam tangan yang dipakainya telah terputus 'hubungan'. Haha. Punyalah padu balingan bola yang entah siapa aku pun tak ingat. Yang aku tahu, dia adalah ketua pelajar di Bahaman eh.? Entahlah, aku teka sahaja. Dan sekarang dia di KPTM eh.? Tempat yang aku panggil sebagai KoPiTiaM ! haha (aku pun pelajar KPTM dulu, tapi cawangan lainlah).

Siapa dia Kamarul.? Ataupun Adha symofrita senorita dan lita-lita apa tah yang ada kat belakang nuh (bukan nama sebenar). Aku sendiri pun tak tahu. hehe. Seingat aku, kali terakhir aku jumpa face-to-face dengan dia masa dekat Stadium. Masa kejohanan olahraga peringkat daerah. Aku ada dekat sana pun sebab aku ada acara yang perlu diambil bahagian ! (haha). Siapa lagi eh, Nursyirwan ingat tak.? Aku ingat dia sebab aku pernah tulis karangan pasal “sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ketanah jua”. Penuisan aku masa darjah lima itu berkisah dengan penjenayah berbahaya Negara. Aku pun dah lupa siapa nama penjenayah dikehendaki itu. Tapi yang pasti, aku guna nama dia dalam karangan penulisan itu. (wakakaaa~). Farez Masnaji (bukan nama sebenar).? Siapa ingat dia.? Aku ingat sebab aku jumpa dia dekat PLKN dahulu dengan Aiman. Tapi dia lain platun ! dia adalah pecinta wanita yang setia. Itulah yang aku dengar pasal dia. Salute ! (walaupun muka dia muka sang playboyaaa~)

[P/S : kalau ada yang tertinggal itu maaflah ya, aku ini dah tua otaknya. Berkarat sikit !]

Maka al-kisahnya adalah mengenai fanatiknya mereka ini kepada lagu “tipah tertipu” ini. Dua puluh empat jam (24jam) asyik sangat mengalunkan irama HIP!HOP! itu. Lebih-lebih lagi masa itu lagu dari kumpulan Ruffedge ini layak ke final AJL. Lagi-lagi bertambah gilalah mereka-mereka manusia ini. Sampaikan apabila diminta untuk membuat persembahan dimalam kebudayaan perkhemahan unit beruniform pun, mereka melalak lagu ini. Kuat sangat pengaruh “tipah tertipu” masa itu. Atau lebih tepat, kaut sanga t pengaruh HIP!HOP! nya kepada kanak-kanak muda ini. Perjuangan mereka mengenai genre HIP!HOP! ini tak berhenti di situ sahaja. Maka mucul lagi beberapa nama yang didambakan otak pemikiran mereka-mereka ini. TOO PHAT ! siapa tak kenal kepada merekakan.?

TOO PHAT adalah pembuka jalan kepada arena mainstream untuk menerima pakai genre HIP!HOP! ini. Maka muncul pula lagu kolabrasi TOO PHAT dengan YASSIN ! tajuknya, (fikir-fikirlah sendiri ! semua orang tahu kot !). ALHAMDULILLAH. Satu lagi pencetus semangat untuk terus kanak-kanak muda ini berlindung pada paksi HIP!HOP! dan selepas itu, muncullah pelbagai lagi nama besar seperti AHLI FIQIR. Tapi sayang, disaat AHLI FIQIR pula menempa nama dengan lagu SAMSENG, kanak-kanak muda ini tidak sebumbung lagi. Masing-masing menuju hala tuju masing-masing. Dipisahkan dengan jarak. Dipisahkan dengan peraturan. Dipisahkan dengan institusi. Semuanya kerana pembelajaran ! semuanya kerana ilmu. Moga suatu hari nanti kita-kita semua akan sempat disatukan kembali di dunia ini untuk merasai kembali semangat dahulu kala ! masih HIP!HOP!.? saya tidak ! jujur tidak !

[P/S : ini adalah kisah dongeng aku. Biasalah kisah dongeng, panjang berjela memang tak ingat. Nak sama dengan hikayatlah katakan. Moga-moga dongeng aku ini menjadi hikayat dan seterusnya dilamar KRU Studios untuk dijadikan layar pementasan sehebat Hikayat Merong Mahawangsa. Haha. Tinggi sangat harapan palsu aku itu. Serius, ini adalah kisah dongeng. Kalau ada siapa-siapa rasa dia berkaitan dengan kisah ini, maka saman lah aku ! we’ll see in jamban court !]

.akhir kata : Here the drama gets wicked... !!!!!.

2 comments:

Nurul Izyan Wahid Anuar said...

buat cite pasal aku plak .haah

Tangan Kiri XiaoLong said...

cerita engkau apa..? cerita engkau seorang pemalu.?